GO SEO LOGO

GO SEO LOGO
Solusinya Dalam Mengulas Internet...

5 Tren untuk Mengenal dalam Pemasaran SEO & Konten

5 Tren untuk Mengenal dalam Pemasaran SEO & Konten


GoSEO.id - Apa yang sedang tren dalam pemasaran konten dan SEO hari ini?

Katakanlah ini: Konten lebih penting dari sebelumnya.

Lebih khusus lagi, kualitas, jenis media, keaslian, dan penargetan audiens semua ikut bermain jika kamu ingin menang dengan pembaca dan Google.

Siap belajar lebih banyak?

Ini adalah lima tren pemasaran konten dan SEO yang perlu kamu ketahui.

1. Go Beyond (WAY Beyond) Konten Dangkal

Kami melihat merek meninggalkan konten dangkal di belakang demi blog dan artikel yang menyelami kedalaman topik.

Itu berarti semakin banyak blog yang komprehensif, diteliti secara menyeluruh dan - kamu dapat menebaknya - panjang.

Misalnya, lihat SERP untuk kueri [contoh pemasaran konten]. 4 hasil teratas memiliki panjang rata-rata 2.207 kata.

Selain itu, semua hasil ini penuh dengan contoh dunia nyata, studi, statistik, dan fakta.

Penelitian ini harus secara akurat dan hati-hati disusun, dirujuk, dan dikutip.

Blog Optinmonster ini (hasil # 2 dan cuplikan berfitur) diteliti dengan baik, artinya mencakup banyak contoh, tautan ke sumber, dan tangkapan layar. Itu juga memiliki lebih dari 3.000 kata:

Inilah yang diperlukan untuk peringkat yang baik dengan pembaca dan mesin pencari hari ini.

Masih mempublikasikan konten yang tidak direncanakan, tidak diteliti, terbang-dengan-kursi-dari-celana kamu?

Tidak akan bekerja lagi. Sebenarnya, saya bisa berpendapat bahwa metode ini tidak pernah berhasil sejak awal.

Konten superfisial akan memberikan kamu hasil superfisial. Jarang ada nilai dalam konten yang membaca sepintas permukaan suatu topik.

Tidak ada nilai = tidak ada minat audiens. Tidak ada minat pemirsa = tidak ada hasil.

Kembali ke List TOC



2. Investasikan dalam Proses Pembuatan Konten

Untuk membuat konten terbaik, lebih banyak merek dari sebelumnya berinvestasi dalam proses pembuatan konten.

Menurut penelitian B2C pada 2019 Content Marketing Institute, 56% pemasar konten meningkatkan pengeluaran dalam 12 bulan terakhir untuk pembuatan konten.

Itu mungkin melibatkan:
  • Meneliti kata kunci dan topik.
  • Merencanakan apa yang akan dicakup konten (dan mengapa).
  • Menulis konten.
  • Mengoptimalkan.
  • Editing.
  • Membuat grafik, menarik tangkapan layar, atau memanfaatkan konten tertulis ke dalam multimedia.
  • Memposting dan mempromosikan konten di berbagai saluran.
Ketertarikan dalam membuat konten tentu saja.

Pemasaran konten telah mencapai puncak popularitas selama beberapa tahun terakhir, menurut Google Trends.

Sebagian besar pemasar menginginkan sebidang tanah yang dijanjikan.

Menginvestasikan lebih banyak dolar dalam proses pembuatan konten masuk akal:

Bagaimana lagi kamu bisa menciptakan jenis konten bernilai tinggi, berkualitas tinggi yang disukai pembaca dan peringkat mesin pencari?

Jika kamu tidak berinvestasi, kamu tidak akan memiliki sumber daya untuk melakukannya dengan benar.

Akhir dari cerita.

Kembali ke List TOC



3. Gunakan Personalisasi Konten untuk Konten Bertarget Ultra

Tren pemasaran konten lain yang banyak diadopsi adalah personalisasi konten.

Menurut survei dari Evergage, 93% pemasar menggunakan personalisasi untuk setidaknya satu saluran dalam strategi pemasaran digital mereka.

Praktik ini berfokus pada menyesuaikan konten situs kamu yang melayani pengguna yang berbeda berdasarkan data pribadi yang tersedia seperti demografi, preferensi, dan riwayat pencarian / penelusuran.

Menurut survei Evergage, sebagian besar pemasar setuju bahwa taktik ini:
  • Membantu memberikan pengalaman pelanggan yang lebih baik.
  • Meningkatkan loyalitas pelanggan.
  • Menghasilkan ROI yang terukur.
Intinya adalah, konten yang berbicara kepada satu jenis pengguna tidak akan berbicara kepada yang lain. Misalnya, pengunjung pertama kali ke halaman kamu memiliki kebutuhan yang berbeda dari pengunjung pada sesi ke-20 mereka.

Personalisasi konten memberikan masing-masing halaman yang sedikit berbeda diisi dengan konten yang akan menarik bagi kebutuhan pribadi mereka.

Bagan ini dari ConversionXL menunjukkan bagaimana dua versi konten berbeda dilayani untuk dua pengguna yang berbeda.

Kembali ke List TOC



4. Double-Down dalam Membangun Loyalitas Pelanggan dengan Keaslian & Transparansi

Menurut survei Stackla 2019, 90% konsumen setuju bahwa keaslian penting bagi merek yang mereka sukai dan dukung. Sebagian besar pemasar menyadari tren ini dan ingin agar suara otentik yang didambakan orang.

Masalah? 92% pemasar berpikir bahwa konten yang mereka buat memancarkan keaslian, tetapi 51% konsumen berpikir kurang dari setengah dari semua merek yang melakukannya.

Namun, ketika merek mendapatkan keaslian dengan benar, hasilnya sangat besar. Sebuah survei Cohn & Wolfe menemukan hampir 90% konsumen bersedia untuk menghargai keaslian merek dengan mengambil tindakan:
  • 52% mengatakan mereka akan merekomendasikan merek kepada orang lain
  • 49% akan memberikan loyalitas pada merek
Jika pemasar sering keliru tentang keaslian dalam konten mereka, bagaimana mereka bisa melewati terlalu percaya diri mereka dan mencapai apa yang berhasil?

Merek yang memahami arti sebenarnya dari keaslian akan muncul di atas. Michael Fertik for Forbes mendefinisikannya seperti ini:
“Menjadi otentik berarti bertanggung jawab dan menjunjung tinggi janji merek kamu. Ini membutuhkan transparansi dan sedikit kerentanan. Ketika sebuah merek otentik, konsumen mengetahuinya, menghargainya, dan memprioritaskan pengeluaran mereka. ”
Untuk contoh keaslian dalam merek-merek terkenal, lihat Amazon, Apple, Lego, dan Intel - semua ini muncul dalam daftar 100 Merek Paling Otentik Cohn & Wolfe yang diberi peringkat oleh konsumen.

Kembali ke List TOC



5. Perluas Cakrawala kamu Hanya Melalui Blogging

Blogging adalah masalah besar dalam pemasaran konten, tetapi bukan yang terakhir, semua-semua.

Blogging itu luar biasa, jangan salah paham.

Agensi saya telah melihat 99% prospek dan penjualan kami berasal dari peringkat konten organik kami.

Yang mengatakan, kita hidup di dunia digital yang dinamis, multi-channel, multi-experience.

Jika kamu hanya menargetkan orang yang membaca blog dan artikel, kamu kehilangan semua orang yang hanya menyukai video, hanya audio, atau campuran dua atau tiga dalam petualangan penelusuran mereka.

Menurut Nielsen, orang dewasa A.S. di atas 18 tahun sekarang menghabiskan hampir setengah dari hari mereka - lebih dari 11 jam konten yang menghabiskan total. (Lebih dari 6 jam tersebut dikhususkan untuk konten video!)

Mereka mendapatkan konten mereka di mana-mana: Di TV langsung, TV time-shift, internet, smartphone, tablet, konsol game, radio, perangkat DVD / Blu-ray, dan perangkat yang terhubung internet lainnya.

Sebagian besar pemasar bijaksana untuk tren ini dan menyelam ke perairan YouTube yang belum dipetakan, podcast, webinar, dan streaming langsung bersama dengan strategi blogging mereka.

Jika kamu masih hanya membuat blog, saatnya untuk mulai berpikir tentang menambahkan pada saluran YouTube, podcast, atau bentuk media dinamis lain ke strategi konten kamu.

Untuk hasil terbaik, pergilah ke tempat tinggal audiens kamu.

Kembali ke List TOC



Konten Tren & Taktik SEO Adalah Awal

Seiring berkembangnya pemasaran konten, tren ini hanyalah awal dari pergeseran baru dalam industri ini.

Selama tahun lalu saja, kami telah melihat merek memprioritaskan kembali pemirsa mereka, memfokuskan kembali pada menceritakan kisah otentik, dan bergeser untuk memasukkan lebih banyak saluran dalam strategi konten mereka.

Ke depan, merek yang berinvestasi dalam tren yang tepat akan melihat lebih banyak pertumbuhan secara keseluruhan. Apakah kamu siap? 

Berlangganan update post terbaru via email:

0 Response to "5 Tren untuk Mengenal dalam Pemasaran SEO & Konten"

Post a Comment

Top Ads

Bottom Ads

Baca Juga

Bottom Ads