GO SEO LOGO

GO SEO LOGO
Solusinya Dalam Mengulas Internet...

Paywall & SEO : Strategi Menang

Paywall & SEO : Strategi Menang

GoSEO.id - Mengembangkan strategi SEO yang menang selalu menjadi bahan perdebatan.

Sementara sebagian besar profesional SEO setuju pada faktor-faktor kunci untuk peringkat organik sebagai konten yang baik, arsitektur situs web yang solid dan backlink yang kuat, prioritas dan pelaksanaan faktor-faktor ini dapat dan memang sangat bervariasi. Ini bukan bagian kecil karena algoritma non-transparan Google dan pembaruan inti tanpa akhir.

Pada tingkat paling dasar, tujuan SEO adalah untuk membuat peringkat situs web kamu setinggi mungkin dalam hasil pencarian organik. Dengan kata lain, buat konten kamu lebih terlihat oleh pengguna.

Sekarang pertimbangkan sejenak apa yang akan terjadi jika kamu meletakkan penghalang seperti paywall di depan pengguna yang tiba di halaman kamu yang berniat untuk membaca konten kamu. Ini tampaknya berjalan kontra-intuitif untuk memberikan pengalaman pengguna yang baik - tetapi belum tentu.

Menempatkan konten kamu di balik ruang pembayaran atau gerbang memang memberikan beberapa manfaat:

  • Seseorang dapat memperoleh informasi lebih lanjut tentang pengguna yang mengakses konten.
  • Pengguna yang melalui upaya untuk mencari konten di balik paywall akan sering menganggapnya lebih bermanfaat, dapat dipercaya, dan berharga.
  • Pengguna yang mengakses konten yang terjaga keamanannya lebih cenderung menjadi pelanggan atau klien daripada yang lain, yang memilih untuk tidak melakukannya.

Yang sedang berkata, ada kelemahan untuk konten gating. Tiga terbesar adalah:

  • Kamu dapat mengkamulkan audiens yang lebih kecil, karena pengguna memilih untuk tidak melewati gerbang.
  • Lebih sulit untuk mendapatkan tautan karena pengguna mungkin tidak ingin dilihat sebagai pemasar untuk konten kamu.
  • Terkadang ada reaksi negatif oleh pengguna yang dihentikan oleh paywall atau konten yang terjaga keamanannya, karena mereka terbiasa menerima dan mengonsumsi konten secara bebas.



Kembali ke List TOC



Apa Kata Google tentang Konten Paywalled?

Terlepas dari apakah konten kamu gratis atau premium, kamu harus mengikuti pedoman Google.

Masalah terbesar bagi pemilik konten premium adalah bagaimana terlihat dalam pencarian jika konten mereka tidak tersedia secara bebas untuk semua pengguna.

Untuk mengurangi ini, Google awalnya memperkenalkan kebijakan First Click Free (FCF). Apa yang dimaksud adalah bahwa selain konten premium mereka, penerbit harus menyediakan beberapa konten gratis yang dapat diakses pengguna melalui pencarian Google.

Cukuplah untuk mengatakan bahwa penerbit bukan penggemar terbesar dari model ini dan dihentikan pada tahun 2017 demi yang baru, lebih tepat disebut "Sampling Fleksibel".

Pada dasarnya, model baru memberi penerbit lebih banyak ruang gerak dalam memutuskan berapa banyak konten yang ingin mereka berikan secara bebas kepada pengguna dan bagaimana mereka ingin menyediakannya.

Ada tiga opsi yang dapat dipilih penerbit di Sampling Fleksibel:

Kembali ke List TOC



Mengalirkan

Dengan opsi ini, pembaca mendapat sebagian atau potongan dari seluruh artikel, sementara sisanya tetap tersembunyi.

Jika pengguna ingin membaca sisa artikel, ia harus membayar biaya berlangganan. Misalnya, The Wall Street Journal, The Economist dan The Times semuanya menggunakan model ini.

Kembali ke List TOC



Terukur

Dalam hal ini, pengguna dapat mengunjungi sejumlah artikel (biasanya tiga) per bulan. Setelah itu, pengguna diminta untuk berlangganan ke situs web.

Beberapa situs web, termasuk The New York Times, Situs dan Media New York Magazine, menggunakan metode ini.

Kembali ke List TOC



Hard Paywalls

Dengan paywalls yang keras, semua konten tidak ada. Konten yang terjaga keamanannya tidak bisa dijelajahi atau diindeks oleh mesin pencari.

Itu berarti tidak ada kemungkinan konten situs web yang terjaga keamanannya muncul secara organik di hasil pencarian.

Kembali ke List TOC



Jadi Manakah dari Tiga Pilihan Terbaik?

Ini sangat tergantung pada tujuan konten kamu.

Platform berita, seperti New York Times, telah sukses dengan konten yang diukur. Model ini memungkinkan pengunjung untuk mendapatkan ide bagus tentang kualitas konten mereka, dengan memberikan sampel lengkap sebagai “permainan asah” untuk memikat pengguna agar berlangganan.

Pada November 2018, tujuh setengah tahun dalam eksperimen berlangganan terukur, NY Times yang "gagal" dilaporkan memiliki lebih dari 2,5 juta pelanggan berita digital.

Yang mengatakan, konten utama juga memiliki tempatnya. Jika konten premium kamu lebih banyak berkisar pada studi industri, grafik, statistik, dan data secara umum, kamu dapat melakukan yang lebih baik dengan lead-in daripada konten yang diukur. kamu dapat menyajikan masalah di depan paywall dan menawarkan untuk menyelesaikannya di sisi lain.

Hard paywalls dan SEO jangan campur ~ ini bukan pilihan.

Kembali ke List TOC



Menyeimbangkan Konten Gratis & Premium

Konten gratis memiliki keunggulan jelas dibandingkan konten premium dalam hal pencarian organik, karena volumenya yang tipis. Ini tidak berarti bahwa penerbit konten premium tidak akan memiliki peluang pencarian organik.

Bahkan, orang bisa berpendapat bahwa terlibat dalam SEO adalah LEBIH penting untuk situs berlangganan, karena mereka memiliki rintangan tambahan (paywall) untuk menghapus.

Penerbit konten premium sebenarnya memiliki dua opsi yang baik.
  • Mereka dapat mencari keseimbangan antara konten gratis dan premium seperti New York Times.
  • Atau mereka dapat membuat konten yang dicari pembaca, tetapi tidak bisa di tempat lain. Konten ini pada dasarnya harus eksklusif.
Dengan kata lain, seseorang tidak dapat menempatkan sembarang jenis konten di balik paywall.

Artikel dasar seperti "Cara Mengoptimalkan Situs Web kamu untuk SEO" berjumlah ribuan (jutaan?) Di web dan ditemukan dengan pencarian Google cepat secara gratis. Pengguna tidak memiliki alasan atau motivasi untuk membayar konten semacam itu.

Di sisi lain, jika penerbit berupaya keras untuk menemukan suatu kebutuhan dan kemudian menciptakan solusi dalam bentuk whitepaper, ebook, atau artikel mendalam, mereka dapat membenarkan menempatkan konten khusus mereka di balik paywall. Jika kontennya ditulis oleh seorang ahli terkenal, jauh lebih baik.

Dalam memutuskan apakah akan mengirim konten atau tidak, mungkin ada baiknya mempertimbangkan tiga pertanyaan berikut:

Kembali ke List TOC



Apa itu Game Akhir?

Apakah kamu ingin menambah pelanggan atau menghasilkan prospek? Jika demikian, maka konten mungkin harus terjaga keamanannya dengan cara tertentu.

Namun, jika kamu ingin menghasilkan lebih banyak pengunjung dan tautan, pendekatan gating akan menjadi kontraproduktif.

Kembali ke List TOC



Apakah Konten Layak Dibayar?

Tempatkan diri kamu pada posisi pengguna dan jawab pertanyaan ini: "Apakah konten ini cukup berharga bagi saya untuk membayarnya atau mengisi formulir?"

Hati-hati saat menjawab pertanyaan ini. Sebagai pencipta atau kurator konten, kebanggaan atas kepengarangan dapat membuat sulit untuk benar-benar tidak memihak.

Kembali ke List TOC



Apakah Data Dikumpulkan Berharga?

Pertimbangan lain dalam hal gating konten adalah bagaimana hal itu berdampak pada pengalaman pengguna. Peningkatan penggunaan pop-up dan overlay secara langsung bertanggung jawab atas peningkatan perangkat lunak pemblokiran iklan.

Dengan memaksa pengguna menyerahkan informasi pribadi untuk mengakses konten yang terjaga keamanannya, persentase (terkadang besar) data yang dikumpulkan terdiri dari nama palsu dan akun email burner.

Kembali ke List TOC



Pembaruan 'Fred' & Perbedaan Antara Konten Premium & Cloaked

Pada bulan Maret 2017, Google memperkenalkan pembaruan algoritma yang dijuluki Fred.

Ide dasarnya adalah untuk menghargai situs web yang memberikan pengalaman pengguna yang positif dan untuk menurunkan situs web pada konten berkualitas dan banyak iklan.

Fred juga memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan dari demosi beberapa situs web paywall yang sah.

Kembali ke List TOC



Pertimbangan SEO Teknis untuk Konten Paywalled

Satu masalah awal dengan Fred adalah bahwa ia mengalami kesulitan dalam membedakan antara konten paywalled dan hidden (cloaked). Sejak itu, Google telah menemukan solusi: data terstruktur.

Agar konten paywalled memenuhi syarat untuk muncul di hasil pencarian Google, itu harus mengikuti Pedoman Terstruktur dan Teknis.

Format JSON-LD dan mikrodata adalah metode yang diterima untuk menentukan data terstruktur untuk konten paywalled.

Jangan bagian konten sarang.

Hanya gunakan pemilih .class untuk properti cssSelector.

Berikut adalah contoh cara menunjukkan konten paywalled untuk mematuhi pedoman Google:


Satu hal lagi yang penting; pencari yang pkamui telah mengetahui bahwa paywalls dapat dilewati dengan masuk ke cache Google dan membaca konten secara gratis.

Untuk mencegah hal ini, seseorang perlu menggunakan meta tag robot noarchive, yang akan menghentikan Google dari menampilkan tautan yang di-cache ke halaman itu.

Kembali ke List TOC



Kesimpulan

Haruskah konten kamu berada di belakang paywall? Seperti yang telah kita lihat, ada sejumlah faktor yang perlu dipertimbangkan.

Yang paling penting, apakah paywall atau berlangganan memberikan nilai? Nilai yang cukup bagi pengguna untuk membenarkan pembayaran? Atau bisakah pengguna mengakses jenis konten yang sama di tempat lain, secara gratis, di Internet?

Jika konten premium kamu benar-benar unik dan tidak tersedia di tempat lain secara online, paywall bisa menjadi ide bagus.

kamu hanya perlu bersaing dengan fakta bahwa kamu mungkin memiliki audiens yang lebih kecil. Tetapi sisi baiknya adalah mereka yang berlangganan, akan sering lebih loyal, akan memberi tahu kamu lebih banyak tentang diri mereka dengan mengisi formulir, dan akan memberikan nilai lebih dengan membayar konten.

Berlangganan update post terbaru via email:

0 Response to "Paywall & SEO : Strategi Menang"

Post a Comment

Top Ads

Bottom Ads

Baca Juga

Bottom Ads