MASIGNASUKAv101
3797488133885538651

Cara Membuat Strategi Konten

Cara Membuat Strategi Konten
Add Comments
Wednesday, August 14, 2019
Cara Membuat Strategi Konten
Cara Membuat Strategi Konten
GoSEO.id - Cerita memiliki kekuatan unik untuk menghubungkan orang, dan koneksi itu dapat menumbuhkan hubungan yang melampaui transaksi. Kisah-kisah besar yang kami hormati dan ingat berpusat pada keaslian. Sebuah kisah nyata lebih kuat dari yang Kamu pikirkan. Kami menjalin hubungan dengan orang-orang yang dengan bangga mengenakan kejujuran, kerentanan, dan integritas mereka.

Konsumen ingin tahu siapa Kamu dan apa yang Kamu perjuangkan. Apakah Kamu merek yang peduli terhadap keberlanjutan dan tanpa limbah? Apakah Kamu terpusat untuk memastikan Kamu menghargai karyawan Kamu sebanyak juga pelanggan Kamu? Bergerak melewati apa yang ditawarkan produk atau jasa Kamu kepada konsumen dan beri tahu mereka bagaimana rasanya membuat mereka dan bagaimana mereka bisa menjadi bagian dari cerita.

Serendipity adalah cara bisnis Kamu diluncurkan sebagai hasil dari kebetulan, kecelakaan, atau bintang keberuntungan. Kekhususan menambah nilai. Gunakan gambar, kata, dan penKamu budaya spesifik yang dapat dihubungkan dan dipahami oleh pelanggan Kamu.

Saat menyusun narasi Kamu, penting untuk membangun strategi yang kohesif, jelas, dan menarik untuk membuat dan berbagi cerita Kamu. Strategi konten adalah rencana terstruktur tempat Kamu membuat konten, mempromosikannya, menguji, mempelajari, dan mengoptimalkan hasil.


Ketika pesan pemasaran digabungkan dengan keinginan, kebutuhan, dan preferensi konsumen, hasilnya adalah strategi konten yang menarik. Pesan pemasaran Kamu terdiri dari posisi dan tujuan Kamu, lift dan cerita khas, serta manfaat merek dan alasan untuk percaya. Mereka adalah elemen komunikasi inti dari merek Kamu dan kepribadian Kamu, suara, nada, dan strategi konten memberikannya kehidupan. Mencapai keseimbangan di antara mereka sangat penting karena jika strategi konten Kamu menyerupai pekikan anak “Beli saya!” Di volume 10, pelanggan Kamu akan berlari menjerit. Sebaliknya, jika konten Kamu mengabaikan semua fundamental merek Kamu, Kamu tidak akan berkomunikasi secara efektif tentang siapa Kamu, apa yang Kamu lakukan, dan mengapa Kamu penting. Pertemuan pesan dan pelanggan adalah simfoni yang harus disusun oleh setiap pemasar.

Sementara pelanggan Kamu peduli dengan kualitas dan kemanjuran layanan yang mereka beli, mereka mengingat pengalaman mereka dengan merek di atas segalanya. Manusia tidak rasional; kita merasa pertama dan berpikir kedua. Konsumen berharap bahwa pengalaman mereka akan dipersonalisasi, relevan, berharga, dan berkesan. Sementara strategi penjualan dan rencana pemasaran Kamu akan menentukan bagaimana Kamu mencapainya, strategi konten yang cerdas memainkan peran kunci.

Konten harus mengangkangi baik rasional maupun emosional dan tangga untuk pesan pemasaran Kamu dan manfaat merek. Jika Kamu fokus memberi orang hanya konten yang mereka inginkan dan butuhkan, kapan dan di mana mereka membutuhkannya, Kamu akan terpisah dari paket. Konten Kamu harus bergeser melampaui apa yang dilakukan merek Kamu menjadi bagaimana perasaan orang lain.

Sebelum Kamu mulai merancang strategi konten Kamu, memotret, dan menyusun takarir pintar, pikirkan enam pertanyaan berikut dengan serius :


1. Apakah Kamu tahu tujuan Kamu?

Setiap pelanggan melewati berbagai tahap pengambilan keputusan. Kebutuhan atau keinginan memicu suatu tindakan. Mereka mulai mencari opsi. Sebagai seorang pemasar, Kamu ingin menjalankan strategi yang mendorong kesadaran, mis., Dapatkan merek Kamu di radar prospek Kamu. Begitu seseorang menemukan beberapa opsi berbeda yang berpotensi memecahkan keinginan atau kebutuhan mereka, mereka memulai proses evaluasi untuk menentukan opsi mana yang akan memotong. Selama waktu ini, mereka dapat mendaftar untuk buletin Kamu atau mengikuti Kamu di media sosial sebelum melakukan pembelian. Untuk pemasar, ini adalah titik kontak yang penting karena mereka dipajang, dan mereka akan memastikan pelanggan mereka memiliki semua bukti yang mereka butuhkan untuk membuat keputusan. Kemudian, orang tersebut membuat keputusan pembelian, dan jika pengalaman mereka dengan produk dan layanan itu menguntungkan, mereka kemungkinan akan membeli dari Kamu lagi dan menjadi penginjil merek.

Jika sasaran Kamu tunggal - tingkatkan pendapatan - Kamu meninggalkan banyak hal di atas meja. Kamu tidak membuat produk, menjentikkan jari, dan puf, ada pelanggan Kamu dengan uang tunai. Ketika calon tamu membutuhkan produk atau layanan, mereka membuat pilihan berdasarkan informasi di setiap langkah dalam mengevaluasi merek mana yang mendapatkan dolar dan kasih sayang mereka. Agar dapat meningkatkan pendapatan secara efektif, Kamu harus hadir di semua fase perjalanan mereka, dari tahap pencarian hingga pasca-pembelian.

Beberapa tujuan Kamu dapat berupa:

  • Ciptakan persepsi bahwa merek Kamu adalah satu-satunya merek yang menawarkan [manfaat pelanggan], atau merek Kamu menawarkan [manfaat pelanggan] terbaik untuk [jenis pelanggan].
  • Dorong pelanggan newsletter tambahan untuk mengelompokkannya dan memberikan penawaran bertarget yang relevan.
  • Dorong dan berikan hadiah kepada pelanggan karena menceritakan kisah mereka karena bukti sosial sangat berpengaruh.
  • Ciptakan kesadaran untuk peluncuran produk baru.

Tetapkan tujuan yang akan berdampak pada kesehatan merek Kamu dan pertumbuhan bisnis Kamu dalam jangka pendek dan panjang.

Kembali ke List TOC



2. Apakah Kamu memiliki platform merek yang solid?

Bayangkan Kamu mengadakan pesta makan malam pertama di rumah yang Kamu bangun dengan menonton video YouTube. Kamu menggelar porselen halus dan tangkai mewah. Kamu menyalakan lilin yang harum saat dipanggang di dalam oven. Satu per satu tamu Kamu masuk, hanya untuk jatuh ke bumi di bawah karena Kamu tidak memiliki lantai. Badai mulai menyerang dan Kamu semua basah kuyup, lilin menyala, dan dagingnya basah karena Kamu lalai membangun atap. Itu terjadi pada Kamu bahwa Kamu melewatkan video pertama dalam seri pembangunan rumah, yang berfokus pada pembuatan cetak biru.

Pertimbangkan platform merek Kamu cetak biru untuk rumah Kamu. Kamu membutuhkannya sehingga Kamu dapat menyelenggarakan pesta tanpa harus mendorong teman Kamu ke UGD. Cetak biru meletakkan dasar untuk cerita yang Kamu ceritakan dan bagaimana dan kepada siapa Kamu menceritakannya. Jadi sebelum Kamu mulai membangun strategi mendongeng, pastikan Kamu telah meningkatkan nilai penting merek Kamu. Platform merek Kamu adalah pedoman Kamu untuk memastikan bahwa Kamu mengkomunikasikan bagaimana dan mengapa Kamu istimewa dan unik di mata pelanggan Kamu. Itu juga memandu keputusan cerita yang Kamu buat untuk memastikan Kamu menjelaskan mengapa seseorang harus memilih Kamu.

  • Misi menjelaskan tujuan organisasi Kamu dan bagaimana Kamu akan mencapai tujuan itu.
  • Visi adalah pernyataan aspirasional yang menguraikan tujuan dan sasaran jangka panjang Kamu dari waktu ke waktu.
  • Penentuan posisi dan tujuan dapat didefinisikan sebagai wilayah yang Kamu tempati dalam benak pelanggan Kamu relatif terhadap pesaing Kamu dan apakah pelanggan percaya bahwa Kamu adalah pilihan terbaik untuk memenuhi kebutuhan mereka.
  • Manfaat merek adalah nilai-nilai nyata dan tidak berwujud (rasional — atau fungsional — dan emosional) yang dialami pelanggan Kamu sebagai hasil dari penggunaan produk atau layanan Kamu. Alasan Kamu untuk percaya (RTB) adalah, secara sederhana, mengapa pelanggan Kamu harus memercayai Kamu.
  • Kepribadian merek, suara, dan nada merujuk pada karakteristik, emosi, dan atribut manusia yang diwujudkan oleh suatu merek. Kepribadian Kamu terdiri dari nada suara Kamu — semua elemen yang membuat seseorang unik dan membangun identitas mereka. Suara dan nada adalah ekspresi dan perwujudan dari kepribadian, kepercayaan, dan nilai-nilai Kamu.

Kembali ke List TOC



3. Apakah Kamu tahu pelanggan Kamu?

Apakah Kamu melayani miliarder atau keluarga dengan anggaran terbatas? Strategi mendongeng Kamu harus berpusat pada pelanggan berdasarkan minat, perilaku, kebiasaan, motivasi, pengaruh, gaya hidup, keinginan, kebutuhan, dan preferensi mereka. Sangat penting untuk mengembangkan profil komprehensif pelanggan Kamu, bersama dengan perjalanan mereka ke merek Kamu, sehingga Kamu dapat membuat cerita yang akan menginspirasi dan memotivasi mereka untuk menerima janji Kamu.

Perjalanan pelanggan persis seperti apa kedengarannya: jalur prospek Kamu kepada Kamu. Kamu mulai dari titik ketika mereka dikorbankan untuk hasil dan keadaan akhir mereka. Kemudian Kamu memetakan apa yang mereka rasakan, butuhkan, dan inginkan di sepanjang jalan — bagaimana Kamu dapat bertemu dan melampaui setiap langkah dalam perjalanan dengan pemasaran, pengiriman pesan, dan keahlian Kamu. Peta perjalanan meliputi:

  • Representasi diagram alur atau diagram dari perjalanan yang diambil klien
  • Semua interaksi dan antarmuka (titik sentuh) antara prospek dan merek Kamu
  • Kemungkinan titik sakit dalam perjalanan, mis., Area di mana pelanggan diharapkan mengalami kesulitan atau emosi negatif dan bagaimana Kamu bisa menyelesaikannya
  • Apa yang mereka rasakan, pikirkan, lakukan, dengar, dan lihat sepanjang proses yang berkaitan dengan pemasaran dan pengiriman pesan Kamu
  • Saat-saat penting dari kebenaran, yaitu, area di mana ada peluang untuk membuat atau memutuskan hubungan

Sangat mungkin bahwa merek Kamu dapat menarik bagi beberapa jenis orang yang berbeda dan bahwa Kamu harus membuat peta perjalanan yang berbeda. Itulah mengapa sangat penting untuk membangun profil berbeda dari jenis orang yang ingin Kamu tarik berdasarkan pada merek dan produk Kamu. Kemudian, Kamu dapat menyusun strategi konten yang memenuhi kebutuhan segmen dan saluran tempat mereka berada.

Butuh waktu untuk mendapatkan kepercayaan prospek Kamu. Mereka mungkin tidak segera melihat atau peduli dengan pesan Kamu, jadi bersabarlah. Pahami perjalanan mereka dan semua rute lintasan yang mungkin ditempuh dan pastikan Kamu menjadi bagian dari perjalanan itu setiap langkah.


Kembali ke List TOC



4. Apakah Kamu tahu apa yang pelanggan Kamu pedulikan?

Pemasaran cerdas dimulai dan diakhiri dengan data. Data memberi Kamu wawasan penting tentang pelanggan ideal Kamu, dan juga mengkomunikasikan apakah strategi pemasaran Kamu menargetkan pelanggan yang efisien dan efektif. Saat membuat strategi mendongeng, Kamu harus fokus pada jenis konten yang ingin mereka konsumsi, yang akan memengaruhi pengambilan keputusan mereka daripada apa yang Kamu, sebagai merek, ingin publikasikan karena Kamu bukan orang yang membeli produk Kamu.

Gunakan data untuk memahami gaya hidup, kebutuhan, dan preferensi mereka. Temukan jenis percakapan yang mereka lakukan online tentang Kamu dan pesaing Kamu. Fokus pada pertanyaan yang mereka tanyakan, konten yang mereka terlibat, dan ulasan yang mereka tinggalkan online.

Katakanlah Kamu berada dalam bisnis perhotelan. Jika Kamu menargetkan keluarga, Kamu mungkin ingin menampilkan gambar dan video yang berkaitan dengan aspek ramah anak-anak dari properti Kamu, seperti tur dan perjalanan keluarga, menu anak-anak, pusat penitipan anak, dan kursi tinggi. Pamerkan kesenangan keluarga dan waktu dewasa saat anak-anak bermain-main di tempat penitipan anak. Mungkin Kamu ingin menyorot fasilitas dalam kamar (mis., Playpens dan buaian) sehingga para tamu tahu bahwa setiap kebutuhan mereka telah dipertimbangkan dan diurus.

Kembali ke List TOC



5. Apakah Kamu tahu saluran apa yang mereka pakai?

Lewatlah sudah hari-hari ketika Kamu membuat situs dan cerita yang indah dan orang-orang secara alami akan berbondong-bondong kepada Kamu. Saat calon pelanggan ingin membeli produk atau layanan, situs web Kamu bukan tempat pertama yang akan mereka kunjungi ketika mereka mulai mencari. Mereka dapat memulai pencarian mereka di Google atau mengunjungi Instagram atau Amazon — kemungkinan didasarkan pada pelanggan Kamu dan kebutuhan, keinginan, dan preferensi mereka dan tampaknya tidak ada habisnya. Sekarang Kamu harus mempertimbangkan konten Kamu dalam konteks distribusinya. Adalah kewajiban Kamu untuk mencari pelanggan dan bermain di saluran di mana mereka berada.

Konsumen dibombardir dengan lebih dari 10.000 pesan pemasaran sehari — dari label pada pakaian dan kemasan sereal hingga papan iklan yang mereka lewati dalam perjalanan ke tempat kerja — sehingga mereka perlu "disentuh" ​​beberapa kali, di lokasi yang berbeda, sebelum mereka mempertimbangkan merek Kamu. Pelanggan mengharapkan koneksi emosional dari merek. Cerita Kamu tidak hanya harus menarik mereka, tetapi juga harus membuat mereka merasakan sesuatu tentang merek Kamu.

Menjadi seorang agen CIA ketika datang untuk belajar tentang pelanggan Kamu. Dari mana mereka mendapatkan informasi atau inspirasi mereka, dan siapa atau apa yang memengaruhi keputusan pembelian mereka? Apakah mereka ada di Instagram dan Pinterest atau menelusuri forum Reddit — atau semua yang di atas? Pelajari tentang media yang mereka konsumsi (mis., Situs web, jejaring sosial, buletin, majalah, acara TV, podcast, dll.) Dan terhubung dan berkomunikasi dengan pelanggan Kamu di jaringan pilihan mereka — secara langsung melalui konten dan keterlibatan atau secara tidak langsung melalui penargetan iklan dan pemasaran ulang .

Kembali ke List TOC



6. Apakah Kamu memiliki sumber daya untuk membawa cerita Kamu kepada massa?

Sekarang setelah Kamu meletakkan dasar untuk merek Kamu dan mempelajari semua yang perlu Kamu ketahui tentang pelanggan Kamu, Kamu siap untuk mulai menyusun cerita. Tetapi pertama-tama, Kamu harus jujur ​​dengan diri sendiri tentang sumber daya Kamu karena Kamu ingin menjadi efektif dan efisien. Jika Kamu akan berusaha, Kamu mungkin juga realistis tentang alat di gudang senjata Kamu dan kapan serta bagaimana Kamu dapat menggunakannya. Jika Kamu tidak memiliki anggaran untuk membuat video, jangan membuat video. Fokus pada sumber daya yang Kamu miliki dan cara Kamu dapat membuat dan mendistribusikan cerita yang menarik.

Tanyakan pertanyaan-pertanyaan ini:
  • Sumber daya apa yang Kamu miliki? Bahkan jika Kamu tidak suka dengan akses ke alat dan aplikasi online gratis, Kamu masih akan membutuhkan staf (bahkan jika itu adalah tim yang terdiri dari dua orang dengan kamera dan impian) dan anggaran untuk merencanakan, membuat, menjalankan, memantau, dan mengelola cerita yang Kamu buat. Kamu akan memerlukan tim khusus atau orang-orang yang dapat mengalokasikan sebagian dari minggu mereka untuk mendongeng tanpa gangguan. Kamu harus mengidentifikasi alat yang Kamu butuhkan untuk membuat, menerbitkan, dan memobilisasi cerita-cerita itu (misalnya, alat-alat seperti Canva, Photoshop, Crello, Hootsuite, Planoly, Trello, dll.) Dan untuk menentukan platform mendengarkan sosial dan analitik online yang Kamu gunakan Kamu perlu mengukur kesuksesan.
  • Berapa banyak sumber daya Kamu dapat dialokasikan dan kapan? Skenario kasus terburuk adalah memiliki banyak ambisi tetapi kemudian gagal dalam tindak lanjut. Kamu pernah melihatnya sebelumnya: merek yang memposting konten foto stok yang sama di setiap saluran dengan salinan umum dan pesan promosi yang merajalela. Itu akhirnya tampak seperti spam. Itu adalah merek yang meneriaki pelanggan mereka, alih-alih meluangkan waktu untuk terlibat secara bermakna dengan mereka. Merek yang tidak pernah menjawab pertanyaan dan akhirnya menyalin konten dari merek yang menonjol. Merek yang tidak diikuti siapa pun kecuali untuk freebie. Ketahuilah bahwa lebih baik untuk memprioritaskan sumber daya Kamu dalam kaitannya dengan taktik Kamu sehingga Kamu dapat memulai dari yang kecil dan membuat Kamu Kamu alih-alih melampaui batas. Saluran akan selalu ada di sana dan Kamu tidak harus berada di mana saja sekaligus; Kamu hanya harus luar biasa di saluran tempat Kamu beroperasi.
Bercerita merek yang kuat dan efektif bukan tentang bangun di pagi hari dengan harapan inspirasi konten akan muncul. Seperti semua aspek lain dari bisnis Kamu, mendongeng bukanlah tindakan yang serampangan dan serampangan. Sebaliknya, ini adalah rencana metodis untuk mengembangkan, mendistribusikan, dan mengoptimalkan pesan Kamu untuk pelanggan ideal Kamu. Strategi konten Kamu dirancang untuk selaras dengan mereka di sepanjang perjalanan mereka dengan merek Kamu sehingga Kamu pada akhirnya dapat memupuk hubungan yang bermakna dan mendorong hasil bisnis.

Kerangka strategi konten berikut berguna karena dimulai, diakhiri, dan tetap secara konsisten diinformasikan oleh data dan wawasan dalam tiga langkah: 1) pembuatan konten, 2) distribusi konten, dan 3) manajemen dan pengukuran konten.

Penulis dan eksekutif bisnis Seth Godin pernah berkata, "Pertumbuhan yang cepat datang dari membanjiri audiens sekecil mungkin dengan produk atau layanan yang begitu menyenangkan mereka sehingga mereka memaksa teman dan kolega menggunakannya." Kuncinya di sini adalah memastikan Kamu memiliki produk atau orang layanan peduli tentang hal itu.

Dalam pemasaran, ada lelucon bahwa kadang-kadang pekerjaan kita direduksi menjadi “melempar kerlap-kerlip” karena seperti itulah rasanya ketika Kamu ditugaskan mempromosikan produk yang Kamu tahu tidak ada gunanya. Perlu bertahun-tahun bagi saya untuk mengetahui bahwa jika produknya tidak bagus, tidak ada jumlah pemasaran konten yang akan menyelamatkannya.

Kembali ke List TOC



Langkah 1: Pembuatan konten

Di langkah ini, Anda mendefinisikan pesan, pembuat pesan, dan audiens yang dituju. Konten hanya kuat dalam konteks distribusinya dan seharusnya tidak memiliki jalan buntu. Setiap cerita yang Anda terbitkan harus menyertakan CTA (ajakan untuk bertindak) yang mengundang penggemar dan pengikut untuk tenggelam dalam merek Anda. Jangan pernah meninggalkan pelanggan yang bertanya-tanya apa yang harus dilakukan selanjutnya; selalu memberi mereka pilihan dan menuntun mereka di sepanjang jalan.

Langkah cerita

Semua cerita dimulai dan diakhiri dengan pelanggan Anda dan selaraskan dengan perjalanan mereka ke merek Anda. Anda mulai dengan pemicunya, motivasi mereka untuk bertindak, dan Anda akhiri dengan hasil dan manfaatnya. Setiap langkah dalam perjalanan mereka juga menuju tujuan bisnis dan merek Anda.

  • Perlu: Apa yang memotivasi pelanggan Kamu untuk bertindak? Jenis konten apa yang dapat Kamu buat dalam tahap berburu dan mengumpulkan mereka, dan di mana konten ini sebaiknya didistribusikan?
  • Inginkan: Apa hasil ideal mereka? Bagaimana mereka ingin berpikir dan merasakan? Bagaimana Kamu bisa membuat konten yang mengidentifikasi keinginan ini dan berbicara kepada mereka secara langsung? Bisakah Kamu menentukan siapa atau apa yang memengaruhi pengambilan keputusan dan memanfaatkan hal itu sebagai bagian dari campuran konten Kamu? Bisakah Kamu menggunakan testimonial, influencer, dan bukti sosial untuk memvalidasi perasaan mereka dan bagaimana merek Kamu dapat melayani mereka?
  • Perilaku: Bagaimana dan di mana mereka membeli? Bagaimana Kamu bisa membuat proses ini mulus bagi mereka di konten yang Kamu buat dan di mana itu disindikasikan?
  • Solusi: Reintegrasikan dan bawa pulang solusi Kamu dan mengapa Kamu satu-satunya merek yang dapat menyelesaikan dilema mereka. Pelajari posisi, merek, dan manfaat produk Kamu, serta alasan untuk meyakini perpesanan. Bagaimana Kamu bisa mengendarai rumah itu di saat pembelian kritis?
  • Hasil: Apa yang akan menjadi hasil pembelian atau keterlibatan mereka dengan merek atau produk Kamu? Apa yang akan mereka alami?
  • Manfaat: Bagaimana perasaan mereka sebagai hasil dari pembelian mereka dan antara titik pembelian?

Gunakan perjalanan pelanggan Kamu dalam latihan ini dan tentukan cerita apa dan taktik pemasaran pendukung yang dapat Kamu gunakan untuk membuat dan membagikan pesan Kamu ketika audiens Kamu sangat membutuhkannya.

Biarkan konten Kamu berfungsi sebagai obat gerbang ke merek Kamu. Pikat mereka dengan kisah-kisah yang mereka idam-idamkan sehingga Kamu dapat memupuk hubungan dan membangun kepercayaan dengan menunjukkan mengapa Kamu satu-satunya solusi untuk keinginan dan kebutuhan mereka.


Pilar konten

Setiap merek memiliki kisahnya sendiri yang menunggu untuk diceritakan, dan Kamu memiliki kesempatan untuk menyampaikan apa yang membuat merek Kamu unik. Petakan tiga hingga lima tema yang secara efektif mengomunikasikan posisi, janji, tujuan, dan nilai-nilai merek Kamu. Pilar menciptakan kesinambungan cerita dan memperkuat merek Kamu sebagai spesifik dan khas. Mereka juga menyediakan pagar yang membantu untuk menyusun konten dan memberikan arahan visual dan strategis. Konsumen sangat menginginkan konsistensi; mereka ingin diingatkan tentang apa yang membuat Kamu menonjol. Bagaimana Kamu membuat pilar cerita?

  • Kenali audiens Kamu. Rekor yang rusak di sini, tetapi segala sesuatu dalam pemasaran mengingatkan kembali kepada pelanggan Kamu. Apa keinginan, kebutuhan, preferensi, perilaku, motivasi, poin rasa sakit, pengaruh, dan kebiasaan mereka?
  • Apa yang dibicarakan pelanggan Kamu di saluran online dan off-channel Kamu? Lihatlah pertanyaan-pertanyaan yang datang dari pelanggan Kamu di sepanjang perjalanan mereka, dari tahap penelitian dan evaluasi hingga pasca pembelian. Adakah pertanyaan dan tema umum yang dapat diubah menjadi pilar? Tetap bertahan untuk acara offline dan Tanya Jawab online. Apa yang orang bicarakan? Pertanyaan apa yang mereka ajukan? Keinginan, kebutuhan, dan masalah apa yang mereka ungkapkan? Baca, tanggapi, dan ajukan pertanyaan di posting blog dan media sosial Kamu. Lihat apa yang terjadi dengan media sosial, dan gunakan untuk menanyakan pertanyaan audiens Kamu. Baca ulasan yang mereka tinggalkan untuk Kamu dan pesaing Kamu. Pertanyaan apa yang mereka tanyakan dan apa yang mereka cari? Juga, tanyakan audiens Kamu secara langsung. Kamu dapat melakukan ini secara informal melalui kampanye pemasaran email atau secara formal dengan survei insentif; keduanya akan memberi Kamu akses ke jenis konten dan pengalaman yang mereka inginkan.
  • Apa pengaruh influencer teratas di komunitas Kamu? Temukan influencer teratas yang memahami apa yang Kamu tawarkan dan dapat mengaitkannya pada tingkat intuitif. Ikuti mereka. Kamu dapat menggunakan layanan seperti BuzzSumo untuk pencarian. Analisis apa yang mereka bicarakan dan ciptakan konten yang secara alami mengintegrasikan Kamu ke dalam dialog.
  • Jenis konten apa yang mereka minta dan siapa yang ingin mereka dengar? Apakah audiens Kamu ingin panduan cara atau gambar bergaya? Apakah mereka mendambakan infografis atau podcast? Apakah mereka terhubung dengan demonstrasi atau video langsung? Apakah mereka ingin mendengar dari Kamu, pakar pihak ketiga, influencer, atau selebritis? Atau mungkin campuran dari beberapa atau semua hal di atas? Kamu tidak hanya harus memahami konten apa yang mereka inginkan, tetapi juga dalam bentuk apa mereka akan mengkonsumsinya. Sebagai contoh, jika Kamu seorang merek kosmetik, salah satu pilar Kamu mungkin berupa video tutorial mingguan yang dikirim oleh influencer YouTube yang telah bermitra dengan Kamu.

Kategori konten

Strategi konten bukan tentang mengeluarkan dari tempat tidur dengan pikiran acak dan mengkonstruksinya menjadi posting atau tweet semi-koheren tanpa perencanaan, penelitian, atau pertimbangan untuk pelanggan Kamu. Jangan lakukan ini — tidak pernah. Kamu memetakan cerita yang sudah diketahui atau dipedulikan orang selama periode waktu tertentu. Segala sesuatu yang Kamu buat memiliki niat dan tujuan dan membuat audiens Kamu merasa dihargai dan menjadi bagian dari komunitas Kamu. Setelah Kamu mendefinisikan pilar konten Kamu, Kamu ingin mempertimbangkan bagaimana Kamu memprogram dan menyusun cerita Kamu.

  • Konten pahlawan: Ini adalah permainan konten utama Kamu. Kamu telah mendedikasikan banyak waktu dan investasi dalam pembuatannya. Didesain untuk mendorong kesadaran dan inspirasi yang meluas, konten pahlawan bisa terkait dengan peluncuran besar, acara merek atau produk yang terkenal, pengumuman PR besar, atau kampanye iklan baru. Kamu dapat menggunakan alat Jelajahi Tren Google untuk mengukur buzz awal seputar peluncuran atau acara Kamu. Tujuan inti: Menginspirasi.
  • Konten hub: Konten ini berbicara untuk minat spesifik audiens Kamu. Diciptakan untuk memperkuat hubungan pelanggan, konten hub tepat waktu dan diterbitkan secara berkala untuk memberi tahu audiens Kamu tentang bagaimana Kamu dapat menyelesaikan dilema mereka dan menjawab pertanyaan mereka. Contoh konten hub termasuk podcast, siaran pers, video langsung, media sosial, buletin, dan posting blog. Tujuan inti: Terhubung.
  • Konten kebersihan: Ini mewakili konten "tarik" di mana Kamu mencoba menarik orang baru ke merek Kamu berdasarkan hasil pencarian mereka. Tujuannya adalah untuk memberikan jawaban yang kredibel untuk pertanyaan prospek Kamu dan membangun perusahaan Kamu sebagai otoritas di bidang atau subjek tertentu. Konten ini bersifat hijau dan dapat mencakup video demonstrasi, tanya jawab, panduan, dan cara memposting. Gunakan alat seperti Google Trends, BuzzSumo dan CRM internal Kamu (manajemen hubungan pelanggan) dan analitik untuk menentukan pencarian yang sering dilakukan. Tujuan inti: Bantuan.
Setiap cerita harus memiliki lima komponen dan narasi tiga busur. Kamu membuka dengan pengantar, sebuah insiden inisialisasi yang mendorong cerita menjadi tindakan; pelanggan Kamu sedang berjuang untuk mengatasi tantangan atau titik sakit tertentu (satu). Insiden itu meningkat, mencerminkan tingginya ketegangan cerita karena sang pahlawan belum menemukan solusi mereka (busur dua). Akhirnya, sebuah resolusi muncul yang menguraikan pelajaran yang dipetik atau hasil yang dicapai (busur tiga). Merek akan menempati ruang antara klimaks dan resolusi dengan produk dan layanan mereka, penentuan posisi, manfaat, dan alasan mereka untuk percaya — membuat alasan untuk diri mereka sendiri. Begitu pelanggan memasuki tempat bahagia mereka, merek menetapkan ajakan untuk bertindak, menentukan apa yang harus terjadi selanjutnya, jalan yang harus diambil pembaca.

Jenis konten

Mari kita memahami berbagai cara konten dapat diproduksi, diakses, dan digunakan. Kamu ingin campuran jenis konten.
  • Dimiliki: Diciptakan oleh merek, itu membutuhkan copywriting berbakat dan mata tajam untuk visual.
  • Dibuat bersama: Konten ini dibuat dengan pasangan atau influencer. Kamu dapat mempekerjakan orang untuk membuat konten khusus untuk saluran Kamu atau Kamu dapat bermitra dengan influencer merek-kanan (mis., Blogger, vloggers, fotografer, pembuat selera, dll.) Untuk membuat konten yang dapat Kamu gunakan. Kamu juga dapat menggunakan kembali konten dari liputan media apa pun.
  • Dikuratori: Dibuat oleh merek atau individu lain yang tidak memiliki hubungan eksplisit dengan perusahaan Kamu, konten yang dikuratori diposkan ulang dengan kredit.
  • Dibayar: Dibuat oleh penyedia konten pihak ketiga, konten ini termasuk stok foto, gambar vektor, video, dan GIF yang dibeli oleh merek. Gambar yang dibeli, digunakan dengan hemat, dapat mengisi kalender konten Kamu dengan cepat.

Filter konten

Proses penyaringan bertingkat memastikan tim hanya memilih topik dengan potensi dampak terbesar. Dua langkah pertama menggabungkan teknologi dan input manusia untuk mengumpulkan konteks seputar apa yang mungkin menjadi topik paling menarik bagi klien. Sebagai langkah terakhir, tim pemasaran konten menghilangkan topik yang tidak selaras dengan tujuan strategis merek Anda. Terapkan tiga filter:
  1. Buzz: Pencarian dan alat sosial membantu mengidentifikasi ide-ide yang sudah menghasilkan buzz dan aktivitas di pasar.
  2. Minat pelanggan: Menyelidiki konteks pelanggan di sekitar ide-ide populer membantu mengidentifikasi alur cerita paling populer di antara para pemangku kepentingan utama.
  3. Penyelarasan strategis: Menghilangkan ide yang tidak sejalan dengan tujuan strategis Kamu membantu memilih topik yang paling mungkin untuk mendapatkan daya tarik dan menguntungkan merek, bisnis, lini produk, dll.

Kembali ke List TOC



Langkah 2: Distribusi konten

Di langkah ini, Kamu menentukan platform terbaik untuk pesan Kamu dan cara mempromosikannya.

Pertimbangkan salurannya

Pikirkan "saluran" karena semua lokasi yang memungkinkan Kamu dapat mendistribusikan pesan Kamu. Contohnya dapat berupa buletin, situs web, media sosial, mitra distribusi dan ritel, iklan, papan iklan, dan tampilan di dalam toko. Ada empat jenis saluran:
  1. Dimiliki: properti di mana merek memiliki kekuasaan dan kontrol penuh. Ini adalah lokasi ritel Kamu, situs web, media sosial, buletin, jaminan surat langsung, brosur, dll.
  2. Memperoleh: saluran yang secara tradisional didorong oleh PR dan komunikasi korporat dan mencakup liputan editorial online dan cetak, fitur TV dan siaran, penghargaan, dan akreditasi. Merek memiliki sedikit kontrol atas pesan dan persepsi selain dari memberikan fakta konkret.
  3. Dibayar: properti tempat suatu merek membayar untuk menyebarkan pesan mereka. Kamu membayar untuk akses ke audiens Kamu dan potensi visibilitas luas. Meskipun Kamu memiliki sedikit kontrol atas media, Kamu memiliki kontrol penuh atas konten pesan Kamu. Contohnya termasuk PPC, tampilan, cetak, OOH (di luar rumah), dan tempat-tempat TV dan radio, kampanye pemasaran influencer, kesepakatan dukungan selebriti, dll.
  4. Mitra: gerai tempat merek disejajarkan dengan merek lain dengan harapan menggabungkan pemirsa untuk jangkauan yang lebih luas. Tergantung pada kemitraan, mungkin ada pertukaran nilai yang tidak dapat dibatalkan atau bisa juga kemitraan berbasis kompensasi berdasarkan siapa yang memiliki lebih banyak pengaruh dan pemirsa.
Sekarang Kamu memiliki gagasan untuk menempatkan pesan Kamu, mari kita periksa lokasi dalam konteks pelanggan ideal Kamu dan konten yang ingin Kamu komunikasikan.

Mulailah dengan perjalanan pelanggan Kamu, dan evaluasi setiap tahap untuk menentukan saluran apa yang akan mereka gunakan untuk maju menuju penyelesaian masalah atau masalah mereka. Identifikasi konten yang Kamu rencanakan untuk dipetakan ke setiap tahap dan kemudian pertimbangkan bagaimana mendistribusikan konten di saluran tempat pengguna Kamu berada.

Misalnya, katakanlah Kamu adalah merek pakaian atletik dan Kamu terutama menjual alas kaki kinerja tinggi yang ditujukan untuk wanita. Pelanggan Kamu peduli dengan gaya, secara fisik fit, dan tidak memiliki masalah menjatuhkan $150 pada sepasang sepatu kets. Mereka baru saja memakai pasangan mereka saat ini dan sedang mencari yang baru. Kamu dapat mengirim pesan dan memasarkan ke pelanggan tertentu sepanjang perjalanan singkat mereka ke merek Kamu.


Menetapkan rencana pengiriman terintegrasi

Karena ada begitu banyak jalan yang mungkin dalam menemukan, menarik, dan mengonversi prospek, Kamu harus menentukan mekanisme distribusi mana yang akan mendapatkan pengembalian terbesar dari perspektif merek dan bisnis berdasarkan anggaran, sumber daya, dan platform merek Kamu.

Fungsi pemasaran yang efektif seperti simfoni. Setiap instrumen memiliki tujuannya, dan musik yang hebat tidak akan ada tanpa pertemuan dan koordinasi semua suara yang dihasilkan oleh instrumen tersebut. Pemasaran yang senyap itu mahal dan tidak efektif. Alih-alih, fokuslah pada serangkaian pesan dan taktik konten yang memiliki peluang terbaik untuk mempengaruhi pelanggan Kamu sepanjang perjalanan mereka.

Pertemuan taktik memberi Kamu indikasi yang jelas tentang apa yang tidak efisien atau rusak. Analisis kinerja Kamu akan mengungkapkan efektivitas dan efisiensi setiap investasi di sepanjang jalan dan dampaknya pada bagian selanjutnya dari perjalanan.

Tujuan, profil pelanggan, strategi, taktik terintegrasi, dan metrik terkait Kamu adalah dasar dari rencana pemasaran Kamu. Strategi konten Kamu berfokus pada semua aspek penciptaan, sedangkan distribusi, manajemen, dan pengukuran berada di bawah berbagai kelompok dalam tim pemasaran.

Kembali ke List TOC



Langkah 3: Manajemen dan pengukuran konten

Di langkah ini, Kamu menentukan cara mengelola dan mengukur dampak pesan. Eksekusi mulus dari strategi konten tanpa cacat didasarkan pada orang, proses, dan teknologi. Kamu membutuhkan orang yang tepat dalam peran yang tepat. Kamu membutuhkan alat untuk membantu mereka mendapatkan pekerjaan, dan Kamu membutuhkan teknologi untuk menentukan keberhasilan pekerjaan.


Membuat tim konten yang ramping dan berarti

Bergantung pada ukuran dan struktur organisasi Kamu, ada banyak sekali model organisasi yang tersedia: dari pendekatan keputusan tunggal yang menetapkan visi strategis untuk tim konten kecil, hingga berbagai tingkat tim desentralisasi. Tim terpusat yang gesit menciptakan konten berkualitas tinggi yang selaras secara strategis dengan memanfaatkan sumber daya mereka yang terbatas secara efektif. Tim akan mengontrak copywriter, copy editor, desainer, editor video, dll, sesuai kebutuhan.
  • Kepala pemasaran: Mengelola strategi, pemasaran konten, otomatisasi pemasaran, dan pembuatan permintaan.
  • Pembuat konten: Mengawasi strategi konten dengan fokus pada pengalaman pengguna dan merek. Tim ini menciptakan aset fisik di rumah dan melalui bakat dan UKM yang dikontrak (ahli materi pelajaran).
  • Manajer konten: Tim yang menerbitkan konten, mengelola komunitas, umpan balik, dan semua aspek teknis media sosial, email, web, dll. Ini juga dapat menjadi sumber daya yang mengelola pencarian Kamu dan upaya periklanan media sosial.

Manajemen proses

Peta proses konten yang efektif mencakup lima fase utama:
  1. Pra-perencanaan: ide-ide konten baru dibahas dan diperiksa, dan kemudian dilakukan brainstorming.
  2. Perencanaan dan pengembangan: kick-off proses kreatif, yang meliputi pembuatan peta konten untuk bulan menuju tujuan, audiens target dan pesan utama, saluran, dan waktu, KPI, dan pencilan apa pun (misalnya, persetujuan hukum, anggaran tambahan kebutuhan, dll.). Sebagai hasilnya, kalender konten dikembangkan bersama dengan tugas untuk pembuatan gambar dan teks.
  3. Distribusi: mendistribusikan konten melalui saluran yang dimiliki dan mengelola taktik sindikasi berbayar atau mitra apa pun
  4. Pemantauan dan manajemen: menyelami komunitas dan memastikan semua pertanyaan dimasukkan (atau ditingkatkan, jika perlu) dan bahwa percakapan yang autentik dan menarik terjadi pada platform merek.
  5. Pengukuran: menganalisis efektivitas konten terhadap tujuan yang ditetapkan dan mengoptimalkannya.

Prinsip panduan untuk membuat kalender konten

Sebagai sebuah merek, Kamu dapat mengembangkan kalender konten secara mingguan, bulanan, atau triwulanan — apa pun yang mengapung perahu Kamu. Kalender bulanan adalah norma bagi sebagian besar perusahaan karena Kamu memiliki cukup waktu untuk berpikir secara strategis dan cukup ruang untuk membuat cerita yang tepat waktu dan singkat.

Tim Kamu kemudian bertemu untuk membahas dan memprioritaskan pesan pemasaran utama dan irama, frekuensi di saluran Kamu.

Bersikap terbuka dan menerima jenis konten apa yang beresonansi. Juga, berikan waktu. Tidak ada yang membuat perubahan materi sampai setelah tiga bulan. Ingat, pelanggan Kamu secara perlahan mengenal Kamu — mereka tidak bergerak secepat Kamu! Biarkan pesan Kamu diasinkan.

Meskipun pos yang direncanakan sebelumnya diperlukan, Kamu akan ingin mencampurkannya dengan konten ad-hoc (mis., Kisah Instagram, Facebook Live, Terkunci saat bepergian, dll.).

Komponen kalender konten

Saat menyusun kalender, Kamu harus mempertimbangkan tampilan makro — kampanye tiang-tiang, tema merek yang luas, dan acara besar — disandingkan dengan tampilan mikro, yang digunakan untuk mendesain pos tertentu, berdasarkan kategori, berdasarkan saluran.

Pastikan untuk memasukkan hari libur, momen dan perayaan merek, kalender dampak, dan acara dalam kategori Kamu, dan momen budaya yang relevan dengan merek dan pelanggan Kamu. Kamu ingin terkini.

Ada alat gratis (mis., MS Excel, Google Suite, Trello) yang membantu Kamu membuat, menjadwalkan, dan menganalisis konten Kamu (yang akan memberi Kamu wawasan tentang kapan memposting dan jenis konten apa yang berfungsi). Panduan otomatisasi media sosial saya merinci semua alat dan pro dan kontra mereka.

Pembuatan kalender konten

Sekarang setelah Kamu memperkuat platform merek Kamu, semua hal penting pembuatan konten yang diuraikan di bagian pertama, dan telah mengembangkan proses untuk pembuatan, pelaksanaan, dan manajemen kalender, Kamu siap membangun. Menggunakan Excel paling mudah karena Kamu dapat menKamui tab diskrit untuk pesan kunci triwulanan, bulanan, dan harian. Semua konten Kamu disimpan dalam satu dokumen dan mudah dilacak dan diperbarui. Kamu dapat mulai menggunakan kerangka kerja 3H (pahlawan, hub, kebersihan) dan semua alat selanjutnya yang diuraikan di bagian pertama.

Kamu juga dapat memilih untuk menggunakan program seperti CoSchedule untuk membuat kalender atau alat yang lebih canggih seperti Airtable atau Sprout Social di mana Kamu dapat menggabungkan lembar bentang Excel Kamu dengan database langsung.





Pengukuran konten

Jika tidak dapat dilacak dengan cara tertentu, itu tidak layak dibuat. Semua konten yang Kamu buat harus dianalisis dengan platform dan secara agregat untuk menentukan pesan apa yang berfungsi atau gagal. Meskipun Kamu ingin semua jalan bertemu di "tombol beli", menganalisis semua konten Kamu dalam perjalanan pengguna akan membantu Kamu mengubah dan mengoptimalkan area di mana Kamu mungkin memerlukan konten alternatif atau tambahan.

Kamu juga akan belajar lebih banyak tentang audiens Kamu — kapan dan bagaimana mereka menggunakan konten Kamu, komentar yang mereka tinggalkan, teman-teman yang mereka tKamui, dan jumlah share. Jika Kamu tidak memiliki alat bantu dengar perusahaan seperti Sprout, Radian6, HubSpot, Brandwatch, atau Heartbeat Hotel, Kamu dapat bersandar pada analitik platform per Kamu. Sebagian besar penyedia buletin, seperti Mailchimp, ConvertKit, dan InfusionSoft, menawarkan berbagai laporan kinerja. Untuk media berbayar, Kamu akan mendapatkan analitik dari penyedia Kamu, dan Google Analytics masih menjadi stKamur utama untuk menganalisis lalu lintas dan kinerja situs.

Tolok ukur industri untuk sosial, web, periklanan, dan pemasaran email sangat membantu, tetapi itu bukan Injil. Gunakan itu sebagai kerangka referensi, tetapi tetapkan jalur Kamu sendiri menuju sukses dengan ulasan bulanan dan penyelaman mendalam triwulanan untuk menganalisis kinerja dan sempurnakan strategi, taktik, dan KPI Kamu.

Kisah-kisah yang menarik, menyenangkan, dan berkesan lebih dari sekadar alat strategis atau taktik pemasaran; mereka tentang membentuk ikatan abadi antara orang-orang. Kami terhubung melalui pengalaman bersama, dan cerita kami mengungkapkan keunikan, nilai-nilai, dan kerentanan kami. Kisah-kisah terbaik adalah yang bisa Kamu bayangkan dalam menceritakan kembali; Kamu merasa seolah-olah berada di sana, mengalami peristiwa secara langsung. Kami tenggelam, kami terlibat, dan kami mengembangkan hubungan dengan karakter dan cerita saat mereka terbuka. Merek Kamu bisa seperti buku yang dicintai dengan serangkaian karakter yang mewujudkan visi, tujuan, nilai, kepercayaan, dan alasan keberadaan.

Kembali ke List TOC



Sumber daya

GoSEO

CEO of GoSEO.id.
Is a digital marketing blogger, trainer and consultant. I runs an agency called Go SEO. I speaks regularly at many events on the topic of Digital Marketing and is a guest writer at many publications related to startups and digital marketing.